Selasa, 18 Februari 2020

Lima Tips Memilih Café Asik Supaya Kerja Jadi Produktif

Sebagai blogger, kadang saya butuh penyegaran suasana untuk melakukan pekerjaan. Blogger seperti saya masuk dalam jenis pekerjaan paruh waktu yang berkantornya bisa di mana saja. Bisa di rumah, di café, di perpustakaan, yang penting tempat nyaman, tersedia colokan, kopi dan cemilan. 


Suasana nyaman itu penting buat saya karena menuangkan buah pikiran ke dalam tulisan itu harus fokus. Gimana bisa fokus kalo kondisi sekitar bising, berantakan, panas dan berdebu yekan. Yang ada malah pekerjaan menulis tertunda karena hati bete. That’s why saya sisihkan uang dari pendapatan saya untuk kerja sembari ngopi di café.


Kenapa ngopi? Karena saya tuh senang banget ngopi. Ngopi selain bikin saya nggak ngantuk, juga bikin saya tambah semangat dan fokus dalam bekerja. Apalagi sekarang banyak banget tempat ngopi yang nyaman dan enak juga kopinya, bikin betah berlama-lama kerja di dalam situ. Café yang nyaman bikin saya produktif kerja. 


Café kekinian banyak berdiri saat ini dan kadang bikin bingung ke mana hati berlabuh eehhhh kemana kaki kaki melangkah. Saya punya beberapa pertimbangan sebelum datang ke sebuah café untuk numpang kerja sembari ngopi di situ. Ini faktor yang jadi pertimbangan saya dalam memilih café buat kerja dan ngopi :

1. Lokasi
Saya akan cari lokasi yang terdekat dari rumah. Ini perlu supaya waktu saya nggak habis di jalan karena lokasi jauh apalagi macet. Mencari café yang lokasinya tidak di pusat kota adalah faktor utama. Tahu kan ya.. kalo di pusat kota pasti jalannya macet dan kadang café penuh juga dengan para pekerja kantoran yang istirahat buat ngopi.

Saya yang tinggal di kawasan Mampang Jakarta Selatan, akan lebih memilih café di kawasan Kemang ketimbang Sudirman. Lagian, seringkali café di kawasan yang tidak di pusat kota, malah lebih bagus tempatnya.




2. Rasa Kopi
Rasa kopi menjadi pertimbangan selanjutnya. Kan saya nggak mau tempat kerjanya nyaman tapi kopinya nggak enak. Sama ya bisa bikin bete juga. Perkara rasa kopi, saya kadang cek dulu review para pengunjung di café yang ingin saya datangi, kalo saya belum pernah datang ke tempat itu.

Kopi yang saya suka tuh black coffee dan cappuccino. Ada café yang jadi favorit saya karena capuccinonya enak. Saya pernah lho menghabiskan 2 cangkir cappuccino di café ini saking enaknya hihihi. Colek saya aja kalau mau tau nama cafenya. 



3. Tempat yang nyaman
Ini harus yaaaa kan saya datang ke café buat kerja. So sebelum datang, saya akan cek juga review para pengunjung tentang ambiance tempatnya. Saya perhatikan juga penataan kursinya. Kalo kursinya dempet-dempet kan nggak enak juga buat kerja. Masa ngetik sambil dengerin pengunjung sebelah ngerumpi. Nanti yang ditulis malah hasil rumpiannya hihi.

Kadang ada café yang tempatnya kecil banget sampe kursi dan mejanya terbatas. Untuk café seperti ini, saya nggak akan berlama-lama duduk di dalamnya. Cukup untuk menghabiskan kopi aja dan kemudian pulang. Kasihan juga pengunjung yang datang benar-benar ingin ngopi tapi tempat duduknya penuh karena banyak yang berlama-lama kerja atau ngobrol di situ. 



4. Harga
Nah harga kopi dan makanan juga penting nih. Iya saya memang sediakan anggaran khusus untuk ngopi sembari kerja di café, tapi kan saya nggak mau jajannya over budget. Standar saya jajan di sebuah café itu paling banyak 100 ribu sekali minum kopi plus snacking. Kurang dari itu boleh, tapi lebih ya jangan. Tapi rata-rata saya menghabiskan uang 70 ribuan buat sekali ngopi dan snacking. Masih wajar lah ya.

5. Cara pembayaran, cashless lebih baik
Saya orang yang kalo kemana-mana bawa uang tunai secukupnya aja buat ongkos. Saya menyukai pembayaran non tunai karena lebih aman trus lebih tercatat. Keuntungan lain adalah saya nggak perlu menyediakan uang recehan. Kebayang kan ya kalo mau bayar ternyata mbak kasir nggak punya kembalian, repot euy kudu nukerin duit dulu. 



So dalam mencari café, saya menyukai café yang menerima pembayaran dengan non tunai. Salah satu jenis pembayaran yang sering saya pakai adalah pembayaran dengan GoPay. Menggunakan GoPay itu praktis dan cepat. Cukup scan aja di barcode yang terpampang di kasir dan bayar. 


Udah gitu, pembayaran melalui GoPay itu biasanya ada cashbacknya. Banyak merchant yang udah kerjasama dengan GoPay. So lumayan kan.. ngopi jadi lebih hemat karena cashback GoPay.

Tapi jangan sampe saldo GoPay kosong. Cek saldo Gopay sebelum bertransaksi. Jika saldo kurang, tinggal top up aja. Saya biasa isi saldo GoPay menggunakan fitur BCA OneKlik. Untuk bisa menggunakan fitur ini, masukkan nomor kartu debit BCA kita di fitur GoPay. 


Cara top up GoPay menggunakan BCA OneKlik adalah cara yang paling praktis dan cepat menurut saya. Tinggal pilih nominal yang akan di top up, klik proses, klik confirm and pay, masukkan pin GoPay dan clinggg… saldo GoPay langsung nambah. Gampang sekaligus aman.

Nah inilah beberapa tips dari saya dalam memilih café yang nyaman buat kerja. Teman-teman punya café favorit? Let me know ya.

13 komentar :

  1. Sama nih...aku juga termasuk yang pilih cafe tuk kerja selain diperpusnas. Bisikin donk cafe mana yg bikin loe nambah kopinya hehehe.

    BalasHapus
  2. Aku gerai kopi ternama AS aja, meski cuma beli air putih��

    BalasHapus
    Balasan
    1. air putihnya juga mahal di situ kak heheheh

      Hapus
  3. Sy bukan penikmat kopi, tapi tips ini keren. Tips yg berasal dari pengalaman pribadi memang lebih otentik... Salam Blogger Indonesia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kak ini pengalaman keluar masuk cafe.. makasih yaaaa

      Hapus
  4. Saya penikmat kopi juga, Mbak. Sesekali kerja di kafe, tapi seringnya ga efektif soalnya baru 2 - 3 jam sudah dicariin anak, suruh pulang. hahaha...Seminggu berapa kali ke kafe, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuahahahah balada emak emak.. nggak saya targetin berapa kali si mbak.. kadang sekali.. kadang 2 kali

      Hapus
  5. Kok aku suka banget sama ambience cafenya 😍 bikin pengen segera kesana, pindah tempat kerja

    BalasHapus
    Balasan
    1. amniance jadi faktor utama buat saya.. wifi nggak saya masukin tips karena saya malah pake kuota hape sendiri hihihi

      Hapus
  6. Saya tipe blogger introvert dan lebih suka menulis atau nge blog di ruangan sendiri.

    Tapi melihat dan membaca artikel ini. Saya tertarik mencobanya.

    Meski pada dasarnya Saya gak akan betah lama-lama di luaran.

    Hehe

    BalasHapus

Back to Top