Kamis, 31 Januari 2019

Garmin Forerunner 645 Music Membuat Olahraga Jadi Efektif

Hari itu saya ada janji meeting dengan seorang teman. Lokasi yang kami pilih adalah sebuah mall di bilangan Jakarta Pusat. Si teman memilih sebuah restoran yang suasananya cozy banget. Cocoklah buat meeting santai sembari makan. Restoran ini menyediakan aneka makanan ala western, seperti spaghetti dan burger.



Jadi begitulah.. Burger daging ukuran besar, spagheti dan kentang goreng serta minuman bersoda terhampar di meja di depan kami. Karena memang meeting santai jadi obrolannya kadang bisa keluar dari konteks topik meeting. Tak terasa makanan di depan kami habis. Teman menawarkan saya untuk membeli makanan lagi.


Saya menolak. Perut saya kapasitasnya terbatas, jadi burger ukuran besar dan kentang goreng cukuplah buat saya mengisi perut. Teman saya terdiri menuju kasir dan tak lama kembali dengan membawa burger lagi. Lah tadi udah makan burger, begitu komen saya. Si teman bilang, yang ia makan tadi Burger isi daging, sementara yang ia beli sekarang adalah burger isi ayam.


Secara bercanda ia bilang kapasitas perutnya memang besar, tak cukup hanya diisi 1 burger. Kemudian dengan serius ia bilang, nggak masalah makan fast food sebanyak ini karena ia rajin olahraga. Walah... rajin olahraga tapi rajin makan fast food juga.

Pola makan memang jadi masalah pada orang-orang perkotaan seperti Jakarta. Kita terkepung dengan aneka makanan cepat saji. Kesibukan orang dalam bekerja membuat makanan cepat saji jadi pilihan. Saking sibuknya, bahkan untuk makanpun orang tak punya waktu lama hingga memilih makanan praktis ala cepat saji. 



Salah kaprahnya lagi, orang beranggapan "junk food" seperti itu bisa dihilangkan hanya dengan cara berolahraga. Padahal.. olahraga yang dilakukan belum tentu efektif membuang semua kalori akibat junk food. Bisa jadi karena olahraganya nggak maksimal atau hanya sekedar mengikuti trend orang berolah raga.

Olahraga yang efektif itu terlihat dari hasilnya misalnya berapa kalori yang terbuang. Untuk bisa seperti itu, orang butuh sebuah alat yang bisa mencatat berapa kalori yang saya buang atau seefektif apa olahraga yang dilakukan. Nah... pada tanggal 27 Januari 2019 kemarin, saya dateng ke acara Erajaya x Kurio di EV Hive Menteng. Di sini saya mengenal Garmin Forerunner 645 Music.


Garmin Forerunner 645 Music si Jam Tangan Pintar

 
Garmin Forerunner 645 Music adalah sebuah jam tangan yang bukan hanya berfungsi sebagai penunjuk waktu tapi punya macam-macam fitur seperti mengukur stress, mengukur kalori terbuang, mengukur panjang langkah ketika lari dan lain sebagainya. Selain itu jam tangan ini juga terintegrasi dengan handphone sehingga mampu menampilkan notif handphone kita dan tentu saja mendengarkan musik.



Bapak Rian Krisna, Marketing Manager Garmin menjelaskan soal jam tangan pintar ini. Ini lho... kelebihan-kelebihannya :
1. Mampu mengunduh 500 lagu dan bisa menyingkronkan musik dari layanan musik online untuk didengarkan secara offline
2. Menggunakan denyut jantung berbasis pergelangan tangan untuk memantau kinerja tubuh saat berolahraga termasuk mengevaluasi hasil latihan/olahraga
3. Mencatat hasil latihan/olahraga seperti mengukur panjang langkah, menghitung total langkah, menghitung kalori terbuang, keseimbangan kaki, jarak tempuh, kecepatan, kebugaran, suhu tubuh dan lain-lain
4. Memantau total tidur, periode gerakan atau tidur nyenyak dan memantau tingkat stress
5. Punya beberapa jenis olahraga yaitu berlari, bersepeda, berenang dan olahraga dayung. Namun kita juga bisa memasukkan jenis olahraga lain ke dalam fitur ini
6. Mampu merekam data latihan hingga 200 jam jadi kita bisa melihat efektifitas olahraga dari hari ke hari
7. Daya tahan baterai 7 hari dalam mode smart watch dan 5 jam dalam mode GPS dengan musik
8. Sinkronisasi handphone, bisa memunculkan pesan yang kita terima di handphone sehingga kita tahu jika ada pesan penting, kompatibel untuk iPhone dan Android
9. Desain jam sangat menarik, jadi bisa dipakai di kegiatan sehari-hari
10. Waterproof dan bisa dipakai menyelam hingga kedalaman 50 meter
11. Punya fitur "find my phone" dan "find my watch"
12. Sangat ringan, berat hanya 41,8 gram dengan ukuran 42,5 x 42,5 x 13,5 mm
13. Durasi untuk charge batera adalah 2 jam 


(dok.activestride.com.au)

Masih banyak kelebihan lain dari jam ini yang bisa diintip di websitenya. Dengan kelebihan-kelebihan yang banyak banget gitu, jam tangan ini cocok banget buat orang yang pengen olahraganya efektif. So olahraga bukan hanya sekedar olahraga, tapi berefek langsung pada kesehatan. Walau untuk benar-benar sehat, tetap harus diimbangi dengan mengubah gaya hidup.

Garmin Forerunner 645 Music bisa dibeli di toko Erajaya yang tersebar di Indonesia serta bisa dibeli secara online melalui Kurio. Ketika saya tanya bagaimana usaha Garmin agar jam tangan pintar ini lebih dikenal masyarakat luas, pak Rian Krisna mengatakan bahwa Garmin bekerja sama dengan berbagai komunitas. 


(dok.youtube.com)

Bagusnya lagi kerja sama ini bukan hanya digunakan sebagai ajang promosi buat Garmin, tapi juga sebagai edukasi agar orang-orang bisa berolahraga secara efektif. Seperti hari itu, setelah pak Rian Krisna menjelaskan tentang kecanggihan Garmin Forerunner 645 Music, Garmin mengajak para peserta yang hadir untuk berzumba ria. Saya cukup ngos-ngosan juga.. tapi hepi karena membakar kalori. 

18 komentar :

  1. duhh, jadi pengen nuker Garmin lama gw dengan Garmin yg ini nih, mupenggggg...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh punya garmin ya kak.. itu jam keren

      Hapus
  2. Sdh lama pengen punya garmin
    Tapi harganya itu lho

    BalasHapus
  3. GARMIN ini jam favort para runner/marathoner ya Kak
    Temen2ku yg hobi lari (bukan dari kenyataan) pada fanatik bgt ama GARMIN
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  4. Sumpah baru paham sama ini jam tangan, luar biasa deh yang suka lari ya

    BalasHapus
  5. Mba Yayat aku kudet bener deh ini hahaha. baru tau jam merk Garmin lho. Thank you mba udah sharing informasi ini. Jadi nambah deh informasi ttg jam yang ngebantu buat olahraga

    BalasHapus
  6. Awww, ada Rian Krisna!!
    Garmin emang keren sih. Ini salah satu wishlist yang belum kesampean. :)

    BalasHapus
  7. Keren jam tangannya! Punyaku cuma yang klasik nunjukin jam aja. Ini tampak sangat menarique~

    BalasHapus
  8. Ini sih jam idaman aku banget sejak masih jamannya tutin lari. Tapi harganya ituuuuhhhh... syedih akutu

    BalasHapus
  9. pengen punya lah minimal satu ajaaah jam tangannyaaah 😁

    BalasHapus
  10. Selama ini saya taunya produk Garmin tuh GPS. Ternyata punya smartwatch juga. Keren!

    BalasHapus
  11. Suamiku pengen banget nih punya Garmin tapi harga nya lumayan jadi harus nabung dulu deh.

    BalasHapus
  12. Wah jam multi fungsi, inovatif dan kreatif

    BalasHapus
  13. Ini jamnya si Garmin dulu sempat jadi wish listku, soalnya ada yang ku taksir tapi setelah kupikir lagi olah raga jarang banget jadi sayang. Sekarang lihat tulisan ini jadi pengen lagi, kudu ngencengin olah raga dulu kayaknya biar berfungsi dengan baik jamnya buatku.

    BalasHapus
  14. Bs nambah motivasi olahraga nihh mupeng deh jadinyaaaaaa.

    BalasHapus
  15. Bener juga sih mba, junk food jd disalahin jd faktor kegemukan ya. Blgnya udah olahraga tp padahal olahraganya blm maksimal.

    Kita hrs tau cara mengukur kalori yg benar ya, jd efektif olahraga kita

    Kalo ada jam tangan kek gini, bisa dengerin musik sambil olahraga, plus ngukur kalori yg terbuang enak yaa...

    BalasHapus
  16. Aku baru tahu ada jam tangan garmin. Hehehe. Asyik ya kalau punya jam tangan terus bisa dengerin musik pas olahraga.

    BalasHapus
  17. Burger plus kentang goreng tuh banyak y mba yayat

    BalasHapus

Back to Top