Jumat, 11 Januari 2019

Bagasi Tak Gratis Lagi, Ini 6 Tips Menghindari Tambahan Bagasi

Saya memasuki gate terminal 2F pagi itu, selepas subuh di akhir Desember 2018. Saya akan terbang ke Jogja, menggunakan pesawat Batik Air. Urusan penting membuat saya harus terbang ke Jogja sepagi mungkin. Ada pesawat Lion Air di penerbangan pertama, namun saya lebih memilih terbang dengan Batik Air di jam penerbangan yang kedua, jam 06.00 WIB.

(dok.freepik.com)

Langit di luar masih gelap. Namun ruang check in counter penerbangan domestik ini sudah riuh dengan penumpang yang akan terbang. Antrian penumpang nyaris sampai di muka pintu besi pemeriksaan. Meski tahu terminal penerbangan domestik sepadat ini, saya kadang masih garuk-garuk kepala saking takjubnya.

Saya tak diburu waktu untuk check in, karena saya telah melakukan check in web malam tadi. Saya tinggal mencetak boarding pass di mesin check in online yang ada di area sebelah kanan. Ada banyak mesin check in online yang berjajar di situ dan bisa kita gunakan. Tinggal masukkan kode booking, nama kita muncul, klik cetak dan boarding pass pun tercetak. Simple banget.

Jika ada mesin check in online, kenapa orang-orang antri panjang di check in counter? Mereka adalah orang-orang yang akan menaruh barang bawaannya di bagasi. Jika membawa bagasi, memang harus menggunakan check in counter. Penumpang pesawat domestik lumrah membawa barang yang begitu banyak. Ada kerdus.. ada koper besar.. entah apa isinya. 


(dok.freepik.com)

Tambahan bagasi yang tak dikenakan biaya, kadang membuat orang enteng saja membawa barang bawaan yang begitu banyak. Toh bagasi sampai seberat 20 kilogram gratis ini. Jadi nggak masalah bawa banyak barang. Tapi.. masa manis bagasi gratis sudah berakhir sekarang.

Per tanggal 8 Januari 2019 kemarin, beberapa maskapai bertarif murah seperti Lion Air, Batik Air, Wings Air dan Citilink memberlakukan biaya bagasi setelah sebelumnya tak mengenakan biaya untuk bagasi sampai ukuran 20 kilogram. Memang sih saat ini biaya bagasi baru pada tahap sosialisasi. Bagasi berbayar efektif dikenakan mulai 22 Januari 2019.

Berapa sih harga biaya bagasi berbayar? Saya belum dapet detailnya sih, tapi menurut info dari media, Lion Air mengenakan biaya IDR 155.000 untuk tambahan bagasi seberat 5 kilogram dalam penerbangan Jakarta - Bali. Sementara untuk penerbangan Jakarta - Banyuwangi, Lion Air mengenakan biaya IDR 125.000 untuk tambahan bagasi 5 kilogram. Mahal yak.


(dok.freepik.com)

Banyak banget protes beredar akibat pengenaan biaya bagasi ini. Saya sih nggak protes dengan aturan bagasi berbayar. Buat saya, aturan ini bagus juga agar orang disiplin dalam membawa bagasi. Kadang saya suka ngeri melihat tumpukan bagasi diantar ke pesawat. Takutnya terlalu berat dan bikin pesawat celaka. Iya.. rasa takut seperti ini kadang ada.

Daripada melemparkan protes keras atas bagasi berbayar, mending kita pikirkan cara membawa barang bawaan jika menggunakan pesawat domestik agar nggak kena biaya tambahan bagasi. Jatah bagasi kabin 7 kilogram masih gratis nih dan sekarang kudu dimanfaatkan semaksimal mungkin. Ini tips saya agar kita nggak punya bagasi ekstra :

1. Gunakan tas berbahan ringan atau koper ukuran kabin

Bagasi kabin mengijinkan kita membawa 1 buah tas dan 1 buah koper ukuran kabin (ukuran 56 cm x 36 cm x 23 cm). Pilih tas dan koper berbahan ringan. Jika menggunakan tas ransel, paka yang berbahan ringan macem nylon. Untuk koper juga pakai yang bahannya ringan, jangan bahan kanvas yang lebih berat atau malah bahan kulit.

Koper sekarang kan banyak yang ultra light ya bahannya. Ringan tapi kuat. Tas yang bahannya berat akan membuat barang bawaan jadi berat, meski sebenernya isinya nggak banyak. 


(dok.freepik.com)


2. Perhatikan baju-baju yang akan dibawa

Yang pasti kita bawa kalo bepergian itu baju ganti. Nah urusan baju ganti ini bisa bikin bawaan jadi berat. Bawa baju-baju berbahan tipis seperti kaos. Jika mau membawa celana jeans, pakailah celana jeans untuk pergi dan pulang. Jadi nggak perlu masuk koper.

Pilih baju yang bisa di mix and match. Celana atau rok polos lebih mudah di mix and match. Begitu juga dengan kemeja polos dengan kaos polos. Bosen dengan warna polos? Bawa 1 syal bermotif, ini bisa bikin penampilan jadi berbeda.

Jika harus membawa jaket tebal karena lokasi tujuan yang dingin, gunakan jaket ini di pesawat. Yang menempel di badan kita tidak dihitung sebagai bagian dari bagasi kabin. Nggak aneh juga paka jaket tebal di pesawat, karena di dalam pesawat itu dingin. 


(dok.freepik.com)

3. Bawa kosmetik dan perlengkapan mandi seperlunya

Saya termasuk orang yang selalu membawa sabun, sampo dan sikat gigi sendiri saat bepergian, walau di tempat tujuan saya menginap di hotel yang menyediakan perlengkapan mandi. Nggak enak aja gitu kalo pakai sabun atau sampo dari hotel. Saya juga terbiasa bawa handuk ukuran kecil yang ketika digulung nggak makan tempat.

Saya masukkan sabun dan shampo dalam botol-botol kecil ukuran 100 mm. Jika terbang menggunakan pesawat domestik, cairan tidak dibatasi ukuran, namun jika terbang ke luar negeri, cairan maksimal yang kita bawa adalah 100 mm per jenisnya. So dengan memasukkan perlengkapan mandi di botol ukuran kecil begini, saya nggak ribet ganti botol kalo terbang ke luar negeri.

Botol-botol kecil juga saya gunakan untuk kosmetik. Misalnya untuk cairan pembersih seperti Micellar Water, body lotion atau parfum cair. Perempuan emang lumrah bawa kosmetik banyak, namun cara bawanya ini mesti diakali. Botol-botol kecil gampang dimasukkan dalam satu pouch. 


(dok.freepik.com)

4. Bawa gadget seperlunya

Gadget dan perlengkapannya bisa membuat berat bagasi bertambah. Jadi bawa gadget yang diperlukan aja misalnya satu smartphone dan powerbank. Kalau punya 4 smartphone, yang 3 smartphone nya ditaruh di rumah dulu. Jika membawa laptop, masukkan laptop ke tas ransel.

5. Perhatikan cara menyusun barang bawaan di koper

Setelah kita siapkan barang yang akan dibawa. Hal penting selanjutnya adalah cara packing alias memasukkan barang bawaan ke koper. Tempatkan kaos, kemeja atau celana dalam koper dengan cara digulung. Dengan menggulung baju, akan terdapat banyak ruang kosong yang bisa kita pakai untuk barang lain.

Sekarang banyak dijual wadah untuk di dalam koper agar packing lebih rapi. Namun sama lebih suka memasukkan baju yang sudah digulung ke dalam tas bahan yang banyak tersedia di rumah (bekas goodie bag dot kom). Jika semua bawaan sudah masuk dan masih ada ruang kosong di koper jangan tergoda untuk memasukkan barang yang lain. Disiplin dalam hal packing itu perlu. 


(dok.pri)

6. Pilih-pilih oleh-oleh

Urusan berat bagasi harus kita pikirkan saat membeli oleh-oleh. Pilih oleh-oleh yang ringan aja. Kalaupun harus ditenteng, usahakan tas tentengan nggak terlalu besar hingga masih diijinkan masuk ke bagasi kabin. Lalu beli oleh-oleh seperlunya aja. Satu hal yang harus diperhatikan ketika membeli oleh-oleh adalah oleh-oleh itu nggak ada di kota asal kita.

Jika terpaksa membeli oleh-oleh dalam jumlah banyak atau jenis oleh-oleh yang berat, lebih baik oleh-oleh dikirim saja melalui kurir logistik. Kadang pengiriman melalui logistik lebih murah daripada biaya bagasi pesawat. Tapi harus diperhatikan volume kemasan ya. Logistik mengenakan biaya berdasarkan volume kemasan jika kemasan pengiriman terlalu besar.

Inilah 6 tips dari saya untuk memaksimalkan bagasi ketika bepergian. Mungkin teman-teman punya ide lain.. silakan utarakan. Yuk bepergian dengan nyaman.









28 komentar :

  1. Penting memang tau ilmu packing barang supaya bawaan jadi ringkas dan ga merepotkan.

    BalasHapus
  2. Skrg ada kurir jadi lebih memudahkan banget, klo dulu mah boro-boro kepikiran mau pake kurir. susah soalnya.

    BalasHapus
  3. Bener nih mbak Yat, apalagi dalam waktu dekat aku bakal traveling dan pusing sama harga bagasi. Kemarin lagi ngakalin bawaannya nih gak mau banyak-banyak biar gak over bagasinya.

    BalasHapus
  4. Setuju banget mba yayat.... btw aku termasuk rempong banget soal manajemen koper... kadang aku siasatin dengan kerudung satu tp bisa dipake bbrp model. Jd kayaknya ganti padahal engak. Kwkwkwk trus baju ama celana yg netral supaya gak perlu bawa banyak baju tp bisa ganti mix match baju hehhee

    BalasHapus
  5. Wah mesti lebih efektif lagi untuk packing barang nih, apalagi saya yang hobi naik gunung suka bawa tas keril kaya kulkas yang dalemnya tenda dan segala kebutuhan camping wkwkwk.

    BalasHapus
  6. Mbak Yayat orangnya fungsional dan practical banget yak. Aku kudu berguru nih, soalnya kalo traveling aku seriiiing bgt bawa barang2 yg sebenernya ngga penting2 amat. malah jadi beban hidup :P
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  7. kalo aq yang paling susah itu kalo pergi untuk liburan, ketika pulang pasti deh koper beranak-pinak karena oleh-oleh padahal perginya koper bisa ringan banget, jadi harus merhatiin banget point nomor 5 dan 6 deh

    BalasHapus
  8. Lumayan yak biaya tambahan kelebihan bagasi huhu.. harus mulai mengheman bawaan bagasi nih, salah satunya dengan menghemat baju bawaan.. liburan kemarin aku sudah terapkan mengurangi baju bawaan ka, dan itu memang terasa sih.. selain ngga rempong juga bisa terhindar dari kelebihan berat koper yang masuk bagasi juga

    BalasHapus
  9. Paham akhirnya, aku sih belum pernah Mak Vale keluar negeri apalagi keluar kota pakai pesawat. Wong, kekampung suaminya juga ga. Hihihi kasian ya! Tapi setelah membaca ini akhirnya tahu juga dan ngerti. Note banget siapa tahu tahun ini ada yang ngajakin jalan kemana gitu. Ke sepanng nonton Valentino Rossi kan sama Mak Vale. Hehehe jadi bisa ukur tuh isi koper.

    BalasHapus
  10. makasi mba tipsnya.. tapi traveler macem aku yang rempong pisan dan kalo traveling maunya bawa seisi lemari berapa hari pun perginya hahahah suka bawa bawaan yang gak pugu

    BalasHapus
  11. Keseringan naik AA, jadi nggak terlalu kaget bagasi tiba-tiba yang gratis cuma kabin. Hahaha.

    BalasHapus
  12. Wahh iya lagi trending topic nih, sedih juga dengernya. Tiket domestik ke kampung halamanku aja udah lumayan mihil, apa kabar ditambah biaya bagasi huhu

    BalasHapus
  13. hmmm kayanya emang mesti selektif lg nih mau bawa apa aja.

    BalasHapus
  14. intinya sih bawa yang diperlukan aja ya ka yayat, sama kaya waktu aku kemaren k malang tuk hiking aku bener2 bawa barang yg dibutuhkan. jadi meski free bagasi tapi aku males karena pasti bakalan lama ambil barang di bagasinya :D hehe

    BalasHapus
  15. Tambahan, beli timbangan digital yang bisa dikantongin, biar kita bisa ngira-ngira bobot bawaan kita berapa massanya, jadi kalaupun kelebihan, bisa hitung-hitungan perkiraan berapa biaya yang bakal dikeluarkan untuk kelebihan itu. Kalau pengen hemat karena naik maskapai LCC dan memutuskan nggak beli bagasi tambahan, harus taat dengan aturan maskapai, yakni 1 koper kabin/ransel + 1 tas tangan yang batasnya sesuai dengan yang diperbolehkan. Tujuan dibuatnya aturan ini juga mungkin karena suka ada yang lolos-lolos aja bawa lebih dari itu dan makan ruang penyimpanan orang lain. Nice sharing, Mbak Yayat ��!

    BalasHapus
  16. betul banget kak cara menggulung baju itu lebih muat banyak di koper dibanding cuma di tumpuk doang

    BalasHapus
  17. Waduh daku harus ngurangin bawa celana jeans nih

    BalasHapus
  18. Makasih kak tipsnya, pun aku kadang masih suka kelebihan di bajunya aja nih hahaha maklum senang aja gonta/ti pun udah bawanya yg di mix n match

    BalasHapus
  19. Mendengar berita tentang bagasi berbayar, sebetulnya gak terlalu berpengaruh buat saya. Kalau traveling memang jarang pakai bagasi karena sebisa mungkin masuk kabin. Tipsnya kurang lebihs eperti yang saya lakukan

    BalasHapus
  20. Harus banget dibaca oleh semua orang yang apa-apa dibawa kalo lagi traveling nih. Trua tiba-tiba jadi pengen beli koper jadinya deh. Koper yang sekarang masih agak berat hahahaha *mencari alasan

    BalasHapus
  21. nahhh akhirnya ada tips keren ini, gak jadi panik pas tau bagasi gak gratis lagi. thanks ya mba Yattt...

    BalasHapus
  22. PR banget emang packing, semua nya mau dibawa takut kekurangan pakaian, makasih tips kece nya biar ga nambah bagasi terlalu banyak.

    BalasHapus
  23. Tips yang ketjeeeh. Btw, harga tiket yang mahal ditambah dengan bagasi yang udah gak gretongan lagi bikin ketar ketir semua orang yak.

    BalasHapus
  24. aku kalu di suruh bawa oleh2 di mending yg ngasih duit aja dan yang simpel.. tp dlu pernah di kasih oleh2 satu kardus sama temen ehheeueue

    BalasHapus
  25. aduh, pusing juga ya kalau bagasi ga gratis lagi. tipsnya bermanfaat bgt mba yayat...thanks

    BalasHapus
  26. Mba yayat samaan, aku tuh selalu bawa alat mandi sendiri kemana-mana. Nanti ga bisa bawa oleh2 banyak. Tiosnya bermanfaat banget nih mba.

    BalasHapus
  27. Sama dengan mbak Yayat, saya suka bawa handuk yang kecil. Pokoknya kalau bepergian, sedapat mungkin bawa benda dengan size travelling; yang minimalis dan kira-kira secukupnya :)

    BalasHapus
  28. Duhh suka sebel nih sama suamiku klo travelling. Bawaan bajunya ngaahin aku. Dan keselnya, tu baju pada akhirnya gak dipake. Zzzzz

    BalasHapus

Back to Top