Selasa, 14 Agustus 2018

Jadi Blogger Jangan Malas Membaca

Sebelum tulisan ini dibaca dengan lengkap, saya ingatkan dulu ya bahwa tulisan ini dibuat bukan untuk menuduh perorangan namun pengingatan buat saya pribadi. Saya orangnya lupaan, kalo hal-hal penting nggak ditulis maka saya akan lupa. Wong setaun yang lalu saya makan apa aja saya lupa (setaun zzzz). Namun jika tulisan ini menjadi saran untuk perbaikan kita selaku para blogger ke depannya, saya bersyukur karenanya. 


Hobi membaca di kalangan masyarakat kita memang lemah. Survey bahkan bilang kalo kebiasaan membaca masyarakat Indonesia ada di posisi terbawah dibandingkan negara-negara lain. Kebanyakan orang masih malas membaca, bahkan blogger sekalipun. Blogger malas membaca? Wueh.. ini berita yang bisa menggemparkan dunia persilatan.

Sebenarnya aneh kalo seorang blogger itu malas membaca. Blogger yang sehari-harinya akrab dengan dunia tulis menulis kok malas membaca. Padahal membaca itu nggak harus membaca buku dengan ratusan halaman. Membaca tulisan sendiri pun bentuk dari membaca. Emangnya abis nulis di draft langsung publish tanpa dibaca lagi gitu? Ya pasti dibaca ulang kan, minimal buat ngecek apakah ada kata yang salah ketik.


Namun memang masih banyak blogger yang malas membaca dan kemalasan ini justru menjangkiti blogger ketika blogger mendapat pekerjaan. Yap.. blogger memang salah satu profesi yang bisa menghasilkan uang. Uang bisa didapat ketika seorang blogger mendapat pekerjaan menjadi content writer, atau menulis soal review sebuah produk, atau atau menulis soal fashion.. dan lain-lain.. banyak deh.

Nah wajarnya sebuah pekerjaan, kita biasa diberi brief sebagai tuntunan pekerjaan itu kita lakukan. Pemberi pekerjaan.. misal sebuah brand.. akan memberi brief seperti misalnya nggak boleh menjelek-jelekkan produk kompetitor, nggak boleh menjelek-jelekkan instansi tertentu, pasang foto produk yang jelas jangan blur dan lain-lain. Umumnya brief nya nggak macem-macem emang. Sejauh ini saya sih nggak pernah ya nemu brief begini : pasang poto pegang produk sambil gelantungan di helikopter (Mission Impossible Fall Out dot kom). 



Pemberi pekerjaan.. let say brand, agency, community or koordinator biasanya sudah membuat brief dengan bahasa yang sederhana, gampang dimengerti dan detail. Lengkap dengan kata kunci, waktu tayang bahkan kadang-kadang cara upload (ini kalo artikel kudu ditayangkan di website brand bukan di website pribadi). Kalau brand tidak memberikan detail brief, sebagai orang yang di-hire buat sebuah pekerjaan, kita berhak buat bertanya.

Setelah kita setuju untuk mengambil pekerjaan yang ditawarkan, brand/agency/community atau koordinator umumnya langsung mengirimkan brief tentang pekerjaan dimaksud. Nah ... di sinilah kadang kumat deh malasnya kita membaca. Brief yang udah detail begitu masih aja dibaca dengan salah oleh kita, entah karena dibaca sambil naik ojek online atau dibaca sambil ngerjain artikel yang deadline atau dibaca sambil nonton balapan (saya banget). 



Ngerasa kurang jelas.. akhirnya kita nanya ke pemberi tugas kapan deadline, hashtag nya apa, pasang potonya kayak gimana. Padahal itu semua udah ditulis dengan jelas di brief. Catet ya... saya tulis "kita" bukan kamu, dia or mereka. Artinya saya termasuk dalam golongan ini (ngeles dulu sebelum dijitak).

Kalo pertanyaan itu ditujukan ke pemberi tugas secara japri (jalur priyayi), yang berpotensi ketawa sih cuman si pemberi tugas sendiri. Lah kalo pertanyaan itu ditanyakan dalam sebuah kelompok.. let say group whats app yang dibuat untuk koordinasi pekerjaan, apa bukannya jadi diketawain rame-rame. Kalo saya sih liat ada yang nanya begini di group WA saya nggak ketawa kok.. suer. Paling saya ngacir ke jalan trus ngitungin mobil lewat. 



Biasanya kemalasan seperti ini menular. Udah ada yang tanya dan udah dijawab pun, besoknya ada lagi yang nanya pertanyaan yang sama. Trus jelang deadline ada lagi yang tanya deadlinenya kapan. Trus pas deadline ada yang baru bangun dan tanya eeehhh pasang fotonya yang kayak gimana? Terus aja begitu sampe Valentino Rossi jadi presiden.

Kemalasan membaca kadang udah sampe di titik kritis untuk hal yang sepele. Di sebuah group WA ada yang tanya mengenai sebuah hal.. yang mana hal tersebut jawabannya ada di sebuah e-flyer.. yang mana e-flyer tersebut baru di share semenit sebelumnya. For real?

Kemalasan membaca menular juga pada kita saat blog walking. What? Blog walking kok males baca? Sebagai blogger, sebaiknya kita emang sering berkunjung ke artikel orang lain, bisa buat membacanya atau sekaligus meninggalkan komentar. Aktivitas blog walking dipercaya meningkatkan engagement buat orang yang membaca dan buat blog yang tulisannya dibaca. Efek positif lainnya adalah kita dapet ilmu bermanfaat yang ditulis oleh blogger lain di blognya. 



Jujur saya jarang-jarang blog walking. Saya terlalu sibuk buat blog walking akibat cucian motor saya yang menggunung. Tapi sekalinya blog walking, saya usahakan membaca artikel temen-temen blogger sekaligus meninggalkan jejak berupa komentar. Nah kadang kita malas membaca saat blog walking sehingga ketika diharuskan meninggalkan komentar maka komentar nya semacam "wahh inspiratif sekali.. saya sungguh terharu membacanya". Padahal tulisannya soal review eyeshadow.

Sebaiknya membaca memang jadi kebiasaan. Memulai rajin membaca tak harus lewat buku tebal beratus halaman, namun bisa dimulai dari hal-hal kecil seperti membaca briefing, membaca artikel blog teman, membaca informasi di group whats app dan lain-lain. Kalo masih males baca juga, bacalah artikel kita sendiri. Seegoisnya seorang blogger adalah dia yang hanya mau membaca tulisannya sendiri. Trus kalo masih males gimana? Ke pinggir jalan aja yok.. ngitungin mobil lewat. 



Sumber gambar : freepik.com

43 komentar:

  1. Tinggalin jejak bukti BW ah. Dah gitu aja. SS yaa bukti komentarnya. Bukti loh kalau sy BW. Hehe. Piss ahh kaboooor.

    Btw jd inget bbrp hr lalu diwawancara utk skripsi ttg blog. Salah satu pertanyaannya ini ttg kebiasaan membaca kalangan blogger. Sungguh jawabnya miris ya mau gmn faktanya demikian adanya.

    BalasHapus
  2. Aku ikut, Mba untuk ngitungin mobil lewat. Eh

    BalasHapus
  3. Banyak baca perlu banget, apalagi buat pekerja yang kaitannya dengan menulis. Biar jelas aturannya, jadi nggak banyak bertanya hal-hal yang nggak penting

    BalasHapus
  4. Makasih banyak mba Yayat sudah diingatkan, untuk masalah bw aku sebisa mungkin harus bw balik soale bagi saya utang bw hehe. Nah kalau masalah komentar saat bw emang kadang suka gimana gt ya liat temen yang bw ,,wah boleh juga nih ( udah gitu aja) *asa sok miris kitu teh heuheu.

    BalasHapus
  5. Hihi aku balik ke sini buat komen
    Memang agak menyedihkan sih kurangnya budaya literasi di kita ini. Baca sekelebat lalu ambil kesimpulan. Baca sekelebat, lalu jari lebih cepat mengetik untuk bertanya hal-hal yang sebenarnya sudah jelas terang benderang

    Duuuh... makasi remindernya mbak
    Saya juga belajar

    BalasHapus
  6. Iya kadang ada komentar yang tidak nyambung sama postingannya. Kalau saya ngaku kalau komentar di blognya tentang kecantikan bingung mau komen apa. Soalnya tidak ngerti makeup ����

    BalasHapus
  7. Setuju rajin membaca agar tak salah waktu menjalankan job, lebih teliti dan detail, siip mbak yayat, aku juga kadang ya gemas komen nanya padahal pertanyaan ada di artikel hehe

    BalasHapus
  8. Setuju mba, kadang nggak enak grup wa penuh menanyakan hal dasar berulang-ulang, padahal sudah ada di ketentuan.

    BalasHapus
  9. emang motor lo ada brapa ratus mba Yat? #kaboor daripada diomelin karena komen yg kurang nyambung...

    BalasHapus
  10. Mungkin karena jari-jarinya lebih cepet mengetik pertanyaan di group WA ketimbang matanya waktu membaca brief ya, Mba. Hahahaha. Alhasil yang ditanya ngga esensi banget alias udah tercantum dalam brief. Bikin gemes memang :D.

    BalasHapus
  11. Kan gitu emang kak tips nggak lupa adalah membaca dan mencatatnya. Meminimalisasi juga dari kepikunan. Sayang kan kalau bolak balik nanya entar pikun dini. Hahaha

    BalasHapus
  12. Setuju sama isi tulisan sambil mikir... Aku juga ngga ya??? Hahahahaha.... Tapi jujur kayaknya sih aku katagori yang males baca tulisan sendiri... Abis pikiran sendiri dibaca lagi kayak gimana yaaa.... Hahahaha... #peacembakyayat

    BalasHapus
  13. bener banget tulisan ini mba, emang harus rajin baca, mau blogger ataupun bukan. aku masih sering males buat baca mba. hahaha, ga boleh males, pokoknya harus dirajinin lagi deh

    BalasHapus
  14. Dulu sih saya suka bgt baca. Ngoleksi buku di rumah. Sekarang, jadi blog baca nya ya blog orang aja sama release. ��. Dan sekarang lagi disempat2in lagi sih ini baca2 buku nya yg Belum sempat terbaaca.

    BalasHapus
  15. kirain cucian baju yang menggunung eh cucian motor wkwkwkwk.. Dasar Nyonyah Vale!

    BalasHapus
  16. Saya kok ngerasa tersindir ya, hiks.
    Saya rajin baca kok, baca sampul atau judulnya aja, hahaha....

    BalasHapus
  17. Akuuu yang suka blank baca brief apalagi briefnya pakai bahasa Inggris. Jadinya pelan-pelan baca khawatir salah paham.

    BalasHapus
  18. Waah enak banget mba, mupeng deh.. #pasangemoberbinarbinar



    Kaya gitu ya mba klo komenmya ga baca dari atas hahaha

    BalasHapus
  19. komen ah biar keliatan BW nya disini. tapi aku pun turut merasakan kebenaran dari tulisannya mba yayat xixixi

    BalasHapus
  20. aq suka dengan tulisan mbak yayat, membaca buat seorang blogger itu bukan hanya untuk meninggalkan jejak ketika kita bw tapi juga membuat kita belajar untuk mengolah kata ketika kita akan menulis, sebaiknya seperti apa, aq seneng bw karena itu jadi tempat belajar lagi buat menulis dengan lebih baik. karena sebagai blogger kita juga harus menyadari kita tidak hanya melaporakan melalui tulisan tapi juga memberi informasi yang benar, bahkan bisa juga mengingspirasi..


    terima kasih sudah ngingetin mbak yayat.

    BalasHapus
  21. Bagaimana bisa menulis dengan baik kalau malas membaca, ini saya setuju sekali Mbak. Kalau menurut saya bagaimana kosakata kita bisa bertambah jika kita malas membaca sedangkan kosakata baru dari kata serapan saja makin bertambah dan kita para blogger seharusnya bisa menulis dengan cerkas dan kosakata yang bervariasi. Semoga tulisan Mbak Yayat bisa memotivasi kita (saya terutama) untuk lebih rajin membaca

    BalasHapus
  22. Suka banget sama tulisan ini. Baca...baca...baca...lah...

    BalasHapus
  23. Aku udah baca lho mba..ninggalin comment ah..ha...ha..

    BalasHapus
  24. Ngena banget nih, suka malas baca tulisan sendiri, hehe.. Makasih mba yayat, memang harus banyak membaca jadi blogger. Karenanya saya lg servis tablet, biar bacaannya lebih besar daripada baca di handphone, jadi rajin baca tulisan sendiri. Semangat terus jd berkarya dan berbagi mba.

    BalasHapus
  25. Mental buta huruf ya gini Mbak, malas baca padahal sudah jelas dicantumkan. Ogah teliti, minta dilayani terus haha. Di grup blogger juga gitu, udah jelas diminta isi form, masih nyampah dengan komentar dan anehnya diikuti yang lain hihi.

    BalasHapus
  26. Semalas-malasnya orang malas baca, ketika malas baca brief ye gawat. Apalagi baca nominal duitnya, ehhh... �� Blog walking tapi asal parkir link doang? Kalau buat saya ini memalukan diri sendiri. Apalagi ketika komenin postingan kerjaan temen. Dengan komen yg berbobot (sesuai isi materinya) kadang brand atau agency itu malah kirim email, ngasih job yg sama ��

    That's why kalau saya ga mau pontang-panting BW sekian puluh sehari, yg penting saya baca itu tulisan dan berkomen dg niat ��

    BalasHapus
  27. nunggu Valentino Rossi jadi Presiden :p

    BalasHapus
  28. Kadang pengen ketawa ngelihat yang kayak gitu "gak baca brief dahulu"; padahal sudah sangat detail... pengen ketawa tapi takut dosa 😁 akhirnya gak komentar alias baca doang reaksinya mereka yang gak baca brief

    BalasHapus
  29. Hehhehe baca brief pas bagian pembayaran tanggal sekian biar ga bolak balik nanya ��

    BalasHapus
  30. Kalau kita aja males baca brief tulisan dari agency / brand, gimana pembaca ngga jadi malas baca tulisan kita :))

    BalasHapus
  31. Sebagai Blogger kita banyak baca maka perbendaharaan kata makin banyak

    BalasHapus
  32. Aku juga mau ninggalin jejak ah... Biar ga diajak ngitung mobil yang lewat Ama kakak idolaku yang atu ini... Hehehe...

    BalasHapus
  33. Aku itu kalo baca brief suka sampe berkali-kali mba, takut ada yang salah pengertian. Tapi ko kenapa yah, terkadang ada aja yang salah. Padahal udah dibaca berulang....hhhmmm. aku suka pengen marahin diri sendiri kalo udah kayak gitu...huft.

    BalasHapus
  34. Makasih mbak Yayat pencerahannya, dan ini pernah kejadian sama aku gak baca sampai bawah kalau ada link grupnya. Tapi memang bener sih mbak gak usah di blog atau grup, terkadang di instagram aja gitu. Padahal sudah bikin kepsyen panjang kali lebar taunya ada yang nanya, disitu aku merasa ingin lemparin pakai kopi #eh. Jadi kadang mikir lagi buat kepsyen panjang-panjang ;))

    BalasHapus
  35. Ngerasa ke sentil loh aku, karena masih suka males membaca. Jadi kepengen memperbaiki diri untuk lebih rajin lagi membaca

    BalasHapus
  36. etdah mbak Yayat, iseng amat ngitungin mobil lewat mending ngopi sini sama saya :D

    BalasHapus
  37. Ahhh, aku pengalaman banget ini. Ga cuma blogger sih, tapi di semua kalangan udah darurat membaca. Sudah susah payah mengirim email, lalu kemudian diwasap lagi untuk nanya yang jawabannya sudah tertera jelas. Sepertinya kebiasaan ya?

    BalasHapus
  38. Iya bener banget nih. Kalau aku sih usahakan memahami betul2. Baru kalau bener2 gk paham baru nanya nih

    BalasHapus
  39. Membaca pintu pengetahuan, budaya membaca budaya bangsa cerdas ya kak

    BalasHapus
  40. Setuju! Karena masih sering banget ngeliat mentemen blogger yang kepancing sama satu artikel padahal baru lihat judul doang.

    BalasHapus
  41. terima kasih pencerahannya mba yayat.buat baca lebih detail baik itu email, brief, tulisan sendiri, berita dan lainnya.

    BalasHapus
  42. Kalau membaca isi hatiku gimana mba #aiiih. Membaca isi artikel pun harus sampai tuntas. Akhir-akhir ini aku lagi sering membaca artikel tentang Kpop nih.

    BalasHapus
  43. Aku hobi membaca karena itu juga suka menulis. Kalau ada yg suka nulis tapi ga gemar membaca itu aku mau nanya sama orangnya, otak dapat isi dari mana? Sehat?

    BalasHapus