Jumat, 26 Mei 2017

Tips Nyaman Mudik



Mudik buat saya adalah keharusan. Ayah saya tinggal seorang diri di sebuah kampung di Jogjakarta setelah ibu saya pergi selama-lamanya lima tahun lalu. Momen Lebaran menjadi waktu yang tepat bagi saya dan keluarga saya untuk pulang kampung. Lebaran adalah momen untuk silaturahmi sekaligus waktu untuk refreshing dari penatnya beraktivitas di Jakarta. 

Proses mudik itu sendiri tak mudah. Mudik menggunakan kereta api buat saya saat ini menjadi impian semata. Susahnya membeli tiket kereta api yang dijual secara online membuat saya mengurungkan niat membeli tiket kereta api. Tiket sudah habis 5 menit setelah penjualan secara online dibuka. Jogjakarta adalah salah satu rute favorit para pemudik. Maka tak heran tiket akan ludes dalam sekejap.

Akhirnya saya harus merogoh kocek lebih dalam untuk menyewa mobil yang saya gunakan untuk mudik. Menyewa mobil adalah keputusan yang lebih masuk akal untuk saya sekeluarga, lima orang jumlahnya, untuk pulang menengok orang tua di Jogja. Lebih mahal memang.. tapi lebih nyaman. Kenapa tidak menggunakan bis? Bis sama susahnya dan harga tiket bis melangit saat musim mudik.

Menggunakan mobil untuk mudik, membuat saya menikmati perjalanan selama mudik dengan seutuhnya. Kami bisa lewat mana saja, mencari jalan yang tak terlalu macet dan bisa berhenti di mana saja. Banyak momen unik yang pernah saya alami selama mudik. Momen yang membuat saya menyadari bahwa walau proses mudik itu melelahkan tapi pantas untuk dilakukan.

Dua hari sebelum Lebaran tahun 2014, saya dan keluarga beristirahat di wilayah Cirebon. Jam menunjukkan pukul 1 dinihari tapi mamang penjual nasi goreng masih semangat melayani kami. Musim mudik adalah waktu panen buat si mamang. Nasi gorengnya laris dibeli para pemudik yang lelah. Tak jauh dari tempat saya duduk, ada dua keluarga yang juga beristirahat sambil makan nasi goreng.

Merasa senasib, kami berbincang sambil melepas lelah. Keluarga pemudik ini berasal dari Bekasi, tujuan mudiknya ke Solo. Dua keluarga ini bersaudara dan sama sama punya dua anak balita. Mereka menggunakan sepeda motor untuk mencapai kampungnya. Tas pakaian ditaruh di depan di bapak sebagai tempat anak pertama untuk duduk. Anak kedua dipangku si ibu dan ada kotak kardus diikat di bagian belakang motor. Sebuah pemandangan yang lumrah bagi pemudik yang menggunakan sepeda motor.

Kenapa nekat mudik dengan kondisi begini? Karena murah katanya. Ini adalah kali ketiga mereka mudik menggunakan sepeda motor. Sungguh saya tak berani membayangkan saat adik balita itu pertama kali diajak mudik menggunakan sepeda motor. Mbahnya mau liat cucunya, jadi tiap ebarang memang pulang, begitu kata si ibu. Saya berdoa salam hati untuk keselamatan mereka ketika mereka pamit pergi.

Untuk banyak orang, mudik menggunakan sepeda motor memang murah biayanya. Dengan mengenyampingkan keselamatan dan dinginnya angin malam, sebuah keluarga menempuh ratusan kilometer untuk pulang kampung. Motor sekecil itu ditumpangi orang tua dan anak-anaknya plus tas pakaian dan kerdus oleh-oleh.

Saya pernah melihat sebuah motor penuh sesak ditumpangi penumpang dan bawaannya sampai si ibu di bagian belakang kesulitan untuk duduk. Ini sungguh berbahaya. Ada aturan dari kepolisian bahwa motor nggak boleh penuh sesak dengan penumpang. Namun ketika sudah di jalan, aturan tinggal aturan. 

Pemudik yang menggunakan bak terbuka juga banyak. Saya beberapa kali bertemu dua keluarga yang mudik menggunakan mobil bak terbuka. Bagian bak ditutupi dengan terpal untuk melindungi penumpangnya dari panas dan hujan. Pemudik bersesakan di dalamnya. Ada juga yang nekat, sudah bak terbuka diisi banyak orang eh masih bawa motor juga. Kebayang nggak jika motor rubuh dan menimpa orang-orang di dalamnya.

Orang seringkali mengabaikan keselamatan memang. Padahal jika kena musibah di jalan, niat ketemu orang tersayang di kampung halaman akan gagal total. Sering orang tak sabar untuk pulang kampung. Perjalanan panjang mestinya ditempuh dengan tidak terburu-buru. Ini bukanlah balapan yang dulu-duluan sampai ke finish. Perhitungkan waktu keberangkatan dan perhitungkan kemungkinan macet juga.

Soal macet ini saya pernah punya pengalaman buruk. Pada arus balik Lebaran 2014 saya terjebak macet panjang dan baru sampai Jakarta setelah menempuh perjalanan selama 36 jam. Pada Lebaran 2016 agak mendingan sedikit, saya sampai Jakarta setelah menempuh perjalanan 24 jam. Ini belum seberapa dibandingkan para pemudik yang pernah kena macet di Brexit sampai berhari-hari.

Jika kemacetan tak bisa kita hindari dan mudik menggunakan alat transportasi pribadi yang seadanya harus kita jalani, apa yang sebaiknya harus kita persiapkan dan kita lakukan selama perjalanan? Saya punya tips-tips agar kita tetap nyaman saat mudik. Begini :

 
Kendaraan

Cek kendaraan di bengkel sebelum berangkat. Lebih baik emang ceknya di bengkel ya karena jika ada masalah pada mesin akan ketauan. Periksa rem dan ban. Ban yang gundul harus diganti. Bawa peralatan sederhana dan ban dalam untuk kendaraan bermotor. Ini perlu buat antisipasi kalau-kalau ban bocor dan tak ada tukang tambal ban di sekitar kita. Jangan lupa bawa kelengkapan surat-surat bermotor.

Perlengkapan

Untuk kendaraan bermotor bawa jas hujan untuk antisipasi kena hujan, tapi kalau hujannya terlalu deras lebih baik menepi dulu dan jangan memaksa untuk jalan terus. Penumpang harus memakai jaket untuk melindungi tubuh dari angin. Jangan lupa pakai helm dan sepatu tertutup. Anak-anak juga kudu pakai jaket dan helm. Safety riding gitu lho.

Siapkan stamina

Perjalanan mudik itu melelahkan. Jadi kalau capek atau ngantuk segeralah beristirahat. Cari tempat istirahat yang enak dan aman. Makanlah untuk membangkitkan stamina. Kadang untuk irit biaya, kita suka makan seadanya. Cuma kudu dipikirkan stamina buat menjalani perjalanan yang jauh. Irit makan tapi sakit dan nggak sampe ke tujuan akan lebih repot akibatnya. Bawa obat-obatan buat jaga-jaga sakit di jalan.

Barang bawaan

Mudik dengan kendaraan bermotor tentu membatasi barang bawaan. Jangan mentang-mentang barang bawaan bisa diikat di motor lalu sepuasnya bawa banyak barang. Keseimbangan saat motor dijalankan kudu diperhatikan. Motor itu bertumpu pada orang yang mengendarai yaitu si bapak. Maka si bapak kudu nyaman bawa motornya. Kasian kalo motor hilang keseimbangan gara-gara kebanyakan barang bawaan. Berbahaya itu lho.

Uang

Untuk menghindari kejahatan, bawa uang secukupnya aja. Memang banyak ATM di sepanjang perjalanan tapi jangan ambil uang tunai kalo nggak urgent banget. Jangan sampai diikuti orang yang berniat jahat gara-gara kita mampir ke ATM.

Siapkan Peta

Peta butuh nih biar nggak nyasar. Semua handphone sudah dilengkapi dengan aplikasi peta di dalamnya. Cuma peta nggak akan berfungsi kalau hapenya mati. Jadi sedia power bank agar handphone selalu nyala. Kita nggak tau apa hal-hal penting yang akan kita alami. Nyalakan handphone selalu.

Itu aja sih tips-tips dari saya. Mungkin Anda mau menambahkan.. silakan lho. Jangan lupa selalu berdoa sebelum berangkat agar kita selamat sampai di tujuan dannnn ingat.. ojo kesusu… mudik bukan balapan berebut podium.   

Tidak ada komentar:

Posting Komentar