Senin, 26 Maret 2018

Kunci Sembuh Dari Tuberkulosis Adalah TOSS

Bapak Edi Junaedi agak terbata ketika menceritakan kisah hidupnya. Bukan sebuah kisah bahagia, namun sebuah perjalanan panjang dari seorang mantan penderita Tuberkulosis. Betapa Tuberkulosis telah menghancurkan kehidupannya. Bapak Edi, adalah seorang ayah dengan dua anak. Kebiasaannya merokok membuat ia terkena Tuberkulosis. Bukannya berhenti, ia tetap dengan kebiasaannya merokok dan menjalani pola hidup tak sehat.


Tuberkulosis bukan penyakit main-main. Ia penyakit menular yang pengobatannya butuh waktu yang panjang. Ketika penyakitnya kian parah, pak Edi berobat ke rumah sakit. Ia menjalani pengobatan selama 21 bulan dan rutin minum 13 butir obat setiap harinya. Tak terhitung berapa kali ia harus suntik untuk mempercepat proses penyembuhannya.


Di saat pak Edi sedang menjalani pengobatan, istri yang selalu mendukungnya wafat. Meninggalkan dirinya dengan 2 anak. Kondisi ini membuat pak Edi jatuh mentalnya. Selain mental yang terpuruk, kondisi ini diperparah dengan efek obat yang ia minum. Sejatinya minum obat dalam jangka waktu yang lama menimbulkan efek samping pada tubuh. Ia menderita asam urat dengan kadar yang tinggi.

Tuhan tak memberi cobaan pada manusia di luar batas kemampuannya. Di dera penderitaan sedemikian rupa, pak Edi tetap tekun berobat. Akhirnya ia dinyatakan sembuh. Kesembuhan ini membuat dirinya bangkit dan punya semangat hidup lagi. Salah satu cara membuat dirinya semangat lagi adalah dengan cara bercerita tentang pengalaman hidupnya pada kami, yang hadir di ruangan itu pada tanggal 19 Maret 2018 dalam rangka Blogger Gathering dengan Kementrian Kesehatan Republik Indonesia untuk Hari TBC Sedunia. 




Tuberkulosis atau dikenal dengan nama TBC memang penyakit yang masih menjadi momok bagi masyarakat Indonesia. Di Indonesia pertahunnya ada 1.020.000 kasus TBC dan yang ditemukan dan diobati hanya separuhnya. Penyakit TBC disebabkan oleh kuman TB (Mycobacterium Tuberculosis) yang menular melalui udara. Gimana kita tahu seseorang menderita TBC? ini lho gejala seseorang terjangkit TBC :

1. Batuk berkepanjangan
2. Demam Meriang
3. Batuk bercampur darah
4. Nyeri dada
5. Berkeringat tanpa sebab
6. Nafsu makan menurun
7. Berat badan menurun

Jika ada seseorang di sekitar kita menderita gejala seperti ini, segera minta ia ke rumah sakit untuk berobat. Karena orang di sekitarnya berpotensi terkena penyakit TBC juga jika ia tak segera diobati. Penyakit TBC bisa diobati sampai sembuh? Yes.. bisa banget. Seperti pengalaman pak Edi yang saya ceritakan di atas. Tapi memang proses pengobatannya memakan waktu lama (6 bulan atau lebih) dan penderita TBC harus minum obat secara rutin dan teratur sesuai petunjuk dokter.



Gimana jika penderita TBC tak minum obat secara rutin atau pengobatannya tak tuntas? Penyakit TBC tidak akan sembuh dan tetap terjadi penularan pada orang lain. Penyakit juga akan bertambah parah dan jika dilakukan pengobatan lagi maka proses pengobatannya menjad lebih lama, bisa makan waktu tahunan. Kemudian obat anti TBC biasa tidak dapat membunuh kuman TBC karena kuman TBC menjadi kebal. Serem kan.

Makanya penderita TBC harus diedukasi mengenai bahayanya penyakit TBC dan kitapun yang tidak terkena penyakit TBC harus tahu cara mencegah penularan TBC. Caranya adalah :

1. Pasien TBC minum Obat Anti TBC secara lengkap dan teratur sampai sembuh
2. Pasien TBC harus menutup mulutnya waktu bersin dan batuk
3. Tidak membuang dahak di sembarang tempat tetapi dibuang pada tempat khusus dan tertutup
4. Menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat yaitu menjemur alat tidur, membuka jendela dan pintu setiap pagi agar udara dan sinar matahari masuk, makan makanan bergizi, tidak merokok dan minum minuman keras serta olahraga secara teratur

Batuk merupakan sarana penularan TBC makanya batuk pun ada etikanya. Apa aja etikanya? Nih yaaaa.. :


1. Gunakan masker
2. Tutup hidung dan mulut dengan menggunakan lengan jika tak menggunakan masker
3. Tutup hidung dan mulut dengan tissue atau saputangan
4. Segera buang tissue yang sudah dipakai
5. Cuci tangan dengan menggunakan air mengalir dan sabun



Dukungan keluarga merupakan salah satu faktor sembuhnya penderita TBC. Karena itu jika ada seorang anggota keluarga mengidap TBC, jangan jauhi dan kucilkan ia tapi dukung ia untuk melakukan pengobatan. Jangan khawatir dengan biayanya, karena pengobatan TBC itu biayanya ditanggung pemerintah alias gratis. Ini dilakukan pemerintah agar kasus TBC di Indonesia makin berkurang. 


Pemerintah melalui Kementrian kesehatan selain tak henti memberikan edukasi, juga terus melakukan terobosan antara lain dengan melakukan kerjasama lintas sektoral dan masyarakat untuk public awereness dan mobilisasi sosial. Selain itu juga melakukan perubahan pengobatan TB RO jangka pendek dari 18-24 bulan menjadi 9-12 bulan. 

Deteksi dini dan pencegahan penularan TBC melalui penemuan kasus secara aktif dan masif berbasis keluarga dilakukan serentak di 34 propinsi dan kabupaten kota bersama petugas puskesmas, kader dan organisasi masyarakat.

Tujuannya adalah untuk edukasi mengenai TBC, skrining gejala TBC, rujukan orang dengan gejala TBC ke Puskesmas terdekat serta pemberian masker pada orang yang kontak dengan pasien TBC. Jadi.. mau sembuh dari TBC? Ingat TOSS... Temukan (penderita TBC) dan Obati Sampai Sembuh.


11 komentar:

  1. Hikssss, baru beberapa waktu lalu adek letting tau kalau suaminya kena TB mba, tp blm tau TB apa. Mana ini adek lg hamil huhuhuhu. Sedih. Semoga ngga menular ke dia dan bayinya. Semogaaaa kedepannya Indonesia bisa bebsa TB ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahhhhh ikut prihatin ya mbak.. tapi TB bisa diobati asal berobatnya rutin

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. wah serem juga ya terkenal penyakit ini, membaca pengalaman bapak eddi tersebut penyebabnya adalah merokok, jadi ngeri

    BalasHapus
    Balasan
    1. merokok memang masih jadi penyebab terbesar tuberkulosis

      Hapus
  4. Kisah pilu pak edi bisa membuat orang lain jadi semangat. Bahwa hidup harus di syukuri dgn terus jaga pola hidup sehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak... inget deh kalo udha terkena penyakit berobatnya lama

      Hapus
  5. Yes, dukungan keluarga dan lingkungan sekitar penting untuk kesembuhan pasien TB. Ga kebayang kudu telaten minum obat selama berbulan-bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus telaten banget dan kalo gak ada dukungan keluarga emang males sih

      Hapus
  6. Lebih baik menjaga kesehatan ya dengan pola hidup yang sehat dari pada sakit begini repotnya gak ketulungan yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak.. udah gitu keluarga juga bisa kena

      Hapus