Selasa, 30 Mei 2017

Sudahkah Kita Minta Maaf Pada Ibu?



Saya ada di Jogja sejak hari Jumat, 12 Mei 2017 tapi baru sore ini saya tiba di rumah ayah saya di Bangunjiwo Jogjakarta. Kesibukan saya sejak Jumat sampai siang tadi baru bisa saya tinggalkan sore ini. Ayah memutuskan menetap di Jogja sejak adik bungsu saya menikah 10 tahun lalu. Ayah saya memutuskan jadi petani sejak saat itu.


Saya biasanya mendatangi ayah saya setiap Lebaran, special untuk saat ini, saya sempatkan mampir mumpung saya ada pekerjaan di Jogja. Hanya ayah saya yang meninggali rumah kami di Jogja. Ibu saya sudah wafat 5 tahun yang lalu. Ibu wafat di rumah ini dan dikuburkan tak jauh dari rumah.

Tadi sore saya ngobrol dengan ayah saya. Bercerita soal anak-anak saya yang sudah remaja. Saya bilang terkadang anak-anak saya sering sesukanya. Misalnya kalau pergi dan janji pulang jam sekian kadang suka mulur.. udah gitu nggak ngabarin pula. Kalau saya sudah capek-capek masak eehhh mereka malah beli makanan dari luar. Hal yang sepele tapi kadang menimbulkan masalah. Saya tegur tapi mereka malah marah.

Ayah saya hanya tertawa dan bilang bahwa dulu saya juga begitu dengan almarhumah ibu. Walah saya jadi mikir… dulu saya bandel juga ternyata. Kadang kita sadar melakukan hal yang salah setelah kejadian yang sama menimpa kita di waktu berbeda. Saya baru sadar kalau tidak info bila pulang terlambat itu salah setelah anak saya melakukan hal yang sama pada saya. Semacam karma gitu yak. Karma kecil.. halah.


Menjadi orang tua nggak mudah. Dulu almarhumah ibu pernah bilang, suatu saat saya akan merasakan susahnya jadi orang tua. Tapi justru itu nikmatnya. Lah.. susah kok tapi enak ya.. dulu saya bingung dengan kalimat ibu saya ini. Maksudnya apa coba. Ternyata setelah beneran jadi orang tua.. saya baru tau maksudnya.

Saya sangat bersyukur dididik oleh orang tua yang baik dan tegas. Dulu… kalau saya mau pergi pasti ibu akan tanya saya pulang jam berapa dan saya harus pulang di jam tersebut. Pernah saya pergi karena ada acara ulang tahun dari seorang teman. Acara akan berlangsung 2 jam kata teman, dimulai jam 2 siang dan akan berakhir jam 4 sore. 

Nah jadwal ini saya infokan ke ibu. Seseruan dengan teman membuat saya lupa waktu. Kalau ngobrol dan ngerumpi asyik itu kan nggak terasa yaa waktunya. Kayaknya baru sejam… nggak taunya udah 3 jam. Parahnya saya juga lupa memberi tahu ibu kalau saya pulang telat. Dengan santainya saya pulang jam 8 malam. Tiba di rumah, ibu menyambut dengan wajah khawatir dan memberi sejumlah pertanyaan.

Kenapa pulang telat? Kemana aja? Kenapa nggak ngabari? Dan ujung-ujungnya ibu ngomel. Dulu saya menanggapi dengan wajah bete lalu langsung masuk kamar dan nggak keluar-keluar. Saya tak pedulikan panggilan ibu yang menyuruh saya buat makan malam. Ceritanya saya marah gitu.


Keesokan harinya ketika kondisi sudah tenang baru deh ibu saya bilang alasan dia marah. Dia khawatir kalo saya kenapa-kenapa di jalan. Rumah teman saya cukup jauh, kudu naik angkot 2 kali. Ibu saya khawatir kalau saya nggak dapet angkot atau malah nyasar. Saat saya pulang, ibu sebenernya senang karena saya nggak kenapa-napa, nggak dapet masalah gitu, tapi ibu marah karena saya tidak bertanggung jawab pada janji saya.

Ada lagi yang membuat ibu saya marah, yaitu saya malas keramas. Bu sering memegang rambut saya dan menuruh saya keramas. Seringnya sih saya baru keramas setelah ibu saya menyuruh sampai 3 kali. Saya malas keramas karena keramas memuat proses mandi saya jadi lama. Di keluarga saya, saya tuh terkenal dengan cepatnya mandi. Lama mandi saya tuh nggak nyampe 7 menit.  Orang tua saya bilang saya tuh bukan mandi tapi cuman cuci muka dan gosok gigi.

Tapi sejak saya lulus sekolah dan kuliah saya nggak males keramas lagi. Malu juga ke kampus dengan rambut lepek gara-gara jarang keramas. Dua hari sekali saya keramas. Saran untuk rajin keramas juga saya terapkan pada anak-anak saya. Saya bilang bahwa menjaga kesehatan tubuh dan rambut itu penting. Kalau tubuh dan rambut kita kotor maka teman akan menjauh lho.

Saya tidak selalu minta maaf pada ibu atas kelakuan saya yang sering membuat ibu marah. Memang saat Lebaran kita pasti maaf-maafan dengan semuanya termasuk dengan orang tua. Tapi pagi minta maaf ke ibu eeehhh siangnya udah bikin kesalahan lagi. Itu baru dalam sehari, dalam setaun pastilah kesalahan saya banyak banget dan yang saya minta maaf ke ibu paling hanya beberapa kali.

Besok pagi saya akan nyekar ke makam ibu, saya akan meminta maaf untuk semua kesalahan yang telah saya buat terhadap ibu saya. Saya yakin ibu saya memaafkan semua kesalahan saya seperti saya selalu memaafkan kesalahan anak-anak saya. Para emak udah minta maaf ke ibu masing-masing belum? Jika belum minta maaflah segera.

Emak-emak pasti tau Andien dan Anggun kan. Dua wanita ini adalah penyanyi favorit saya. Saya menyukai Anggun sejak ia menyanyikan lagu “Tua Tua Keladi”. Andien dan Anggun berkolaborasi lho membuat video musik untuk mengungkapkan rasa sayang dan terima kasih kita pada ibu, juga untuk meminta maaf pada beliau.
Lagu Kasih Ibu yang dinyanyikan Andien dan Anggun adalah persembahan dari Pantene dan Downy. Tau kan yaaa dua produk ini adalah produk yang biasa kita pakai sehari-hari di rumah. Pantene itu shampoo favorit anak-anak saya. Mereka rajin keramas karena rambutnya jadi lembut dan wangi setelah memakai Pantene. Nah saksikan yuk video #maafibu kolaborasi Andien dan Panten di tiny.cc/MaafIbu dan jangan lupa meminta maaf pada ibu. 

Terus .. mau menyenangkan ibu? Ikut lomba dari KEB yuk mak. Hadiahnya keren deh.. ada kamera, handphone dan setrika. Caranya gampang kok.. tinggal share poto kita berdua dengan ibu dan tulis deh cerita inspirasi mengenai ibu. Untuk lebih jelasnya.. bisa cek syarat ketentuan di bit.ly/KEBMaafIbu ya mak. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar