Sabtu, 26 Maret 2016

I AM .... FEMALE

Sebenernya saya nggak mau nulis masalah ini sih karena sepele... tapi... karena bolak-balik kejadian kok saya jadi bete sendiri. Kadang saya balas kalo saya lagi insyaf... masalahnya saya lebih banyak nggak insyafnya. Soal apaan sih? Kok kayaknya serius banget? Dan berpotensi membuat rusuh dunia persilatan? Pasti pada tanya begitu kan... bilang aja iya gitu biar saya nggak kirim knalpot panas ke Anda semua. Ceritanya begini... (backsound intro MotoGP teeenggg tenggg teng teng teng tenggggg).

Saya join di Kompasiana sejak tahun 2009.. tepatnya 9 Oktober 2009. Alasan saya bergabung saat itu adalah... biar bisa hadir ke ulang tahun Kompasiana yang pertama. Banyak goody bag yang dibagikan di situ. Jadi iya... saya join Kompasiana karena pengen dapet goody bag. Alasan ini juga yang mendasari saya ikut banyak acara di Kompasiana... yaitu biar dapetgoody bag pemirsa. Nah karena alasan saya join adalah untuk dapet goody bag maka saya nggak langsung nulis atau memberi komen pada tulisan yang saya baca. Semacam nggak pede aja saya... trus takut ngetop juga.

Setelah berani mempublish tulisan acak adul, saya menulis soal Valentino Rossi pertama kali 16 Juli 2010. Bener lho tanggal segini... karena udah saya cek di profile saya, walaupun scroll down nya susah payah. Lalu karena saya suka banget MotoGP dan mati gaya mau nulis apa di Kompasiana akhirnya saya konsisten nulis soal MotoGP mulai 18 September 2010. Sampai sekarang saya masih konsisten nulis soal MotoGP. Kenapa konsisten amat sih? Yang pertama karena saya kepincut dengan Valentino Rossi. Yang kedua karena semua pembaca Kompasiana harus tahu soal Valentino Rossi. Yang ketiga Valentino Rossi itu bermanfaat buat kesehatan (supplemen kaleeee). Demikian.



Saya bukan penulis aktif di Kompasiana. Sejak 5 tahun lebih saya bergabung dengan Kompasiana, saya cuma menulis sebanyak 503 artikel dan karena admin kasihan dengan saya maka admin menjadikan 137 artikel di antaranya sebagai headline dan udah bisa di tebak bahwa sebagian besar dari artikel Headline itu adalah soal Valentino Rossi (kibas helm).

Terus... tujuan tulisan saya ini apaan sih? Apa saya bermaksud narsis bahwa saya jago banget kalo nulis soal MotoGP dan Valentino Rossi? TENTU TIDAK! (to admin, please jangan edit kata ini menjadi huruf kecil). Saya bukanlah penulis yang jago menganalisa soal MotoGP. Saya bukanlah blogger yang ahli berpendapat soal MotoGP. Saya juga bukan kompasianer yang mahir banget menerangkan soal teknis motor MotoGP. Saya hanyalah penggemar berat dari Valentino Rossi.

Tujuan saya menulis ini sebenarnya adalah untuk bilang bahwa... nama saya YAYAT dan saya PEREMPUAN. Nama seperti laki-laki dan doyan nulis soal olahraga laki-laki itu belum tentu laki-laki heeelooowwwwww. Jadi jangan pernah lagi memanggil saya bro, mas, bang, kang, om! Apalagi.. jangan pernah memanggil saya MBAH! Saya nggak setua itu. Jadi.... kalo Anda masih membalas reply komen saya dan memberi komen di tulisan saya dengan sebutan itu... maka saya cuma bisa bilang.... TERIMA KASIH (hlaaaaaaaa).

Forza Valentino Rossi!

Note : Diposting di Kompasiana 22 Maret 2016

1 komentar:

  1. Oh, jadi ini toh latar belakang Mbak Yayat seneng nulis tentang MotoGP. Btw, saya juga suka Moto GP terutama Valentino Rossi. Bagi saya, Rossi itu kayak David Beckam, Bambang Pamungkas, atau Susi Susanti. Mereka terkenal dari kawasan lenong sampe kawasan metal, dari yang suka beneran atau nggak, pasti tahu rata-rata.

    BalasHapus